Cari Artikel

Tuesday, October 22, 2013

Aeril, Wawa buat sidang media Jumaat


Aeril, Wawa buat sidang media Jumaat
Aeril Zafrel

Aeril, Wawa buat sidang media Jumaat


SEJAK Ahad lalu, semua mata dan telinga mula beralih kepada kontroversi perkahwinan rahsia dua pelakon yang mencipta nama dari syarikat pengurusan Metrowealth International Group (MIG).

Menurut sebuah akhbar mingguan, Aeril Zafrel dan Wawa Zainal dikatakan sudah berkahwin Februari lalu dan sudah menimang cahaya mata pada 24 Ogos lalu.

Masih lagi enggan memberikan kenyataan rasmi mengenai khabar tersebut, Aeril atau nama sebenarnya Suharil Suhari, 25, berkata dia akan mengadakan satu sidang media selepas solat Jumaat bagi mengungkai segala persoalan yang masih menjadi tanda tanya.

“Buat masa ini, saya tidak mahu komen apa-apa. Semuanya akan dijawab dalam sidang media khas itu.

“Pada hari itu juga, Wawa akan hadir dan kami akan menjawab semua persoalan satu persatu yang selama ini menjadi tanda tanya anda semua,” katanya kepada media ketika ditemui di lokasi penggambaran telefilem Cinta Mat Semprit di Taman  Tasik Ampang Hilir, semalam.

Walaupun kisah perkahwinan rahsianya itu menjadi tumpuan utama sehingga diserbu dengan pelbagai soalan, Aeril yang ditemani pengurusnya, Shahriman Wahab dan peguamnya, Zulhasmi Zakaria dari Termizi & Co tetap kelihatan tenang dalam menjawab soalan.

Malah, ketika ditanya mengapa dia mengambil sikap berdiam diri dalam menangani isu tersebut, Aeril mempunyai jawapannya sendiri.

“Saya ada hak untuk berdiam diri, bersuara atau berahsia. Berdiam bukanlah bererti saya bersalah atau tidak benar. Saya juga tidak melarikan diri, tetapi saya hanya menangguhkan untuk memberi penjelasan sehingga sidang media itu nanti.

“Biarkanlah perkara itu dilakukan dengan  serentak sekali gus agar semua perkara dapat diselesaikan,” jelasnya.

Cabar kemuka bukti!

Dalam pada itu, Aeril memberitahu, dia menggunakan khidmat peguam kerana isunya ini telah memberi impak yang besar terhadap dirinya.

Sementara itu, pengurusnya, Shariman Wahab mencabar mana-mana pihak yang mempunyai bukti berkenaan pendedahan itu bolehlah membawanya pada hari sidang media khas itu berlangsung.

“Kepada mana-mana pihak berkenaan, saya cabar jika ada sebarang bukti, sila bawakan semasa sidang media tersebut.

“Siapa ‘mereka’ yang Aeril maksudkan sebelum ini akan terjawab juga pada Jumaat ini. Malah, sidang media khas itu  nanti akan direkodkan untuk rujukan mahkamah,” akhirinya.

Aniotek muncul dengan Lagenda Santubong


Aniotek muncul dengan Lagenda Santubong

Aniotek muncul dengan Lagenda Santubong


BIDANG animasi mungkin satu bidang yang baharu di Malaysia. Realitinya, animasi sudah bertapak di negara kita sejak tahun 1946.

Bermula dengan penubuhan Unit Filem Malaya (sekarang dikenali sebagai Filem Negara), animasi terus berkembang namun pada skala yang agak kecil.

Sedikit mengenai sejarah penerbitan animasi di negara ini, Hikayat Sang Kancil, merupakan filem pendek pertama yang dihidangkan kepada penonton, pada tahun 1983.

Kemudiannya kita disogok dengan animasi dongeng popular, seperti Sang Kancil dan Monyet, Sang Kancil dan Buaya, Gagak Yang Bijak, Arnab Yang Sombong, Singa Yang Haloba dan bermacam lagi animasi yang disifatkan lebih dekat dengan jiwa masyarakat ketika itu.

Seiring perkembangan teknologi, lahirlah beberapa siri animasi yang semakin popular dan punyai penjenamaan tersendiri seperti Upin & Ipin, Kampung Lat, Boboiboy dan Bola Kampung.

Bukan hanya memenuhi permintaan semata-mata, penerbitan grafik dan animasi juga boleh dijadikan sebagai satu bidang yang cukup lumayan.

Malah ramai anak Melayu terutamanya, menjadikan ia sebagai satu peluang kerjaya yang menjamin masa depan yang cerah.

Begitu juga dengan misi syarikat anak tempatan, Aniotek Sdn Bhd yang merupakan sebuah lagi produksi yang mengeluarkan animasi bermutu seperti Kancil, Rimba Jimba, Jungle Jitters dan banyak lagi.

Bermula dengan minat

Ditubuhkan sejak enam tahun lalu, Aniotek bertanggungjawab untuk mereka web dan juga pembangunan  multimedia.

Beroperasi di Kajang, Selangor, syarikat tersebut diterajui Zahrin Zamzuri bersama tiga rakannya.

Selaku pengarah syarikat, Zahrin atau lebih dikenali sebagai Jakall,33, berkata, dia mula menceburi bidang animasi secara serius apabila melihat potensi yang ada pada bidang tersebut.

“Pada mulanya saya agak ragu-ragu untuk memulakannya. Tapi dengan sokongan teman dan keluarga, perasaan itu dibuang supaya tidak mempengaruhi sebarang keputusan untuk syarikat.

"Tanpa disangka, syarikat ini berjaya berdiri setanding dengan syarikat lain walaupun kami tidak sepopular Upin dan Ipin atau Boboiboy," katanya yang merupakan bekas kartunis majalah tersohor, Ujang.

Tambah Jakall, tidak sia-sia mereka berani untuk mencuba sesuatu yang baru selain bergelar kartunis.

"Lagipun melukis minat kami, ternyata ia bukan penghalang untuk kami berjaya.

"Animasi bukan lagi bidang picisan sebaliknya, ia mampu membawa nama Malaysia ke peringkat antarabangsa seperti filem tersohor, Life of Pi yang menggunakan khidmat syarikat Malaysia," katanya yang berharap agar syarikatnya turut  dikenali di mata dunia dengan
animasi buatan mereka.

Beri pendapatan lumayan

Jelas Jakall, industri animasi sebenarnya mampu memberi keuntungan malah mampu melangkah lebih jauh dalam bidang tersebut.

Namun jika tersilap langkah, boleh tersungkur dalam hanya sekelip mata.

“Jadi, setiap apa yang kita lakukan harus ada asas dan pengetahuan yang luas.

“Dalam bidang ini pula, kami memulakannya dari bawah baru dapat berdiri dengan kukuh.

“Saya banyak melakukan motivasi atau ceramah dalam bidang animasi agar graduan grafik dapat mempelajari selok-belok bidang ini,” katanya.

Sebagai salah seorang perintis dunia animasi, dia mahu generasi akan datang dapat memartabatkan bidang tersebut.

Perkara paling penting, Jakall berkata peluang yang ada seharusnya dihargai sebaik mungkin supaya bidang itu menjadi pilihan generasi muda masa kini.

“Saya berpegang kepada kualiti dan kepuasan hati. Wang bukan perkara utama, sebaliknya perkara yang kita buat harus lakukan dengan sepenuh hati.

“Barulah kita dapat menuai hasil yang terbaik,” ujarnya.

Aniotek muncul dengan Lagenda Santubong
Lagenda Santubong

Angkat kisah mitos

Bagi memperluaskan empayar syarikat, Aniotek mempertaruhkan animasi terbaru mereka, Lagenda Santubong, yang memberikan kelainan terhadap konsep dan jalan cerita.

Mengangkat mitos dari negeri Sarawak, animasi tersebut mengisahkan mengenai dua puteri kayangan yang sering kali menimbulkan masalah sehingga mereka di buang ke bumi. Mereka cuba membiasakan hidup sebagai manusia biasa, namun konflik yang timbul turut
menguji persaudaraan mereka.

Menurut Jakall, kisah mitos di Bumi Kenyalang itu dipilih bagi menghidupkan semula kisah rakyat itu buat generasi muda, selain mempromosikan Sarawak yang penuh dengan khazanah alam.

"Kami ingin mengembalikan kisah-kisah rakyat yang begitu sinonim dengan masyarakat kita.

“Ia juga sebagai satu tauladan dan teladan buat generasi kini.

“Sejarah dan mitos negara kita semakin dilupai, saya rasa ia merupakan tanggungjawab kami untuk menaikkan semula kisah rakyat,” katanya.

Bukan hiburan semata-mata

Berkongsi mengenai proses pembikinan Lagenda Santubong, Jakall berkata, animasi tersebut tidak mengambil masa yang terlalu lama untuk disiapkan.

“Biasanya perjalanan proses untuk sesuatu animasi mengambil masa yang agak lama.

"Ada kalanya ia mencecah hingga setahun, mungkin lebih lagi.

“Tetapi bagi Lagenda Santubong, ia disiapkan dalam tempoh 10 bulan sahaja dengan 12 orang tenaga kerja.

“Ia merupakan satu pencapaian yang agak membanggakan bagi kami,” katanya.

Bukan sekadar hiburan semata-mata, Jakall berkata, Lagenda Santubong turut diterapkan dengan mesej positif untuk dijadikan pengajaran buat penonton.

“Kami terapkan nilai-nilai murni yang dapat menyentuh perasaan dan sesuai ditonton golongan remaja.

“Begitu juga elemen cinta dan persahabatan supaya dapat beri pengajaran kepada penonton.

"Selain itu kami turut selitkan elemen komedi dan emosi agar ia memberi kesan terhadap sesiapa saja yang menontonnya,” ujar Jakall.

Bersiaran sebanyak 13 episod, Lagenda Santubong, dapat disaksikan menerusi saluran TVi (180 Astro) sejak 29 September lalu.


Yusof Haslam: Syamsul tunjuk respons positif


Yusof Haslam: Syamsul tunjuk respons positif
Syamsul Yusof

Yusof Haslam: Syamsul tunjuk respons positif


INSIDEN  filem KL Gangster 2 yang bocor di internet sebelum tayangan membuatkan pengarahnya, Syamsul Yusof, bukan saja merajuk bahkan turut menghilang diri dari media dan juga keluarganya sendiri.  

Lebih sebulan memencilkan diri, bapanya, Datuk Yusof Haslam berkata, kini Syamsul sudah pun menunjukkan respons yang positif apatah lagi filem itu mendapat sambutan yang sangat menggalakkan daripada peminat dalam tempoh empat hari tayangan.

“Syamsul kini tinggal dengan adik saya. Saya masih lagi belum berkesempatan untuk berjumpa dengan dia. Tetapi semalam (Ahad) dia baru saja mula bermesej dengan ibunya.

“Biasalah, anak lebih rapat dengan ibu. Malah, ibunya juga ada berpesan pada saya, bagi dia sedikit masa untuk menenangkan fikiran,” katanya ketika dihubungi Zass, semalam.

Dalam pada itu, Yusof memberitahu, filem KL Gangster 2 berjaya mengutip RM3.1 juta dalam tempoh empat hari tayangan bermula 3 Oktober lalu, termasuk tiga hari tayangan awal pada 27 hingga 29 September lalu.

Menurutnya, walaupun filem KL Gangster 2 menghadapi masalah cetak rompak sebelum tayangan, namun dia tetap bersyukur dengan jumlah kutipan tersebut.

“Jumlah kutipan itu tidak seperti KL Gangster yang berjaya peroleh lebih RM6 juta dalam tempoh empat hari, tetapi dalam situasi kini yang bocor di internet, jumlah itu tetap memberangsangkan.

“Alhamdulillah, ramai peminat masih lagi datang ke pawagam untuk menonton sebagai tanda memberi sokongan,” katanya yang tidak berani untuk meletakkan sebarang sasaran ke atas filem yang menelan belanja sebanyak RM4.5 juta itu, sebaliknya mengharapkan agar ia
mampu balik modal dengan kutipan RM7.5 juta termasuk kos promosi.

Sementara itu, Yusof turut berharap agar semua pihak terutamanya kerajaan bangkit sekali gus mengambil tindakan di atas perlakuan sabotaj ini.

“Ini bukanlah satu perkara remeh, sebaliknya kalau dibiarkan, ia akan menjadi parasit sehingga mampu membunuh industri,” tegasnya.


Rumah RM7.2juta!, hadiah Nadim untuk Nora Danish?


Rumah RM7.2juta!, hadiah Nadim untuk Nora Danish?
Nora Danish

Rumah RM7.2juta!, hadiah Nadim untuk Nora Danish?



Rumah RM7.2juta!, hadiah Nadim untuk Nora Danish?
Nora Danish dan Nadim

"SETAHU saya dia beli rumah dan sebuah kereta mewah untuk ibunya dan ia bukan wang Nadim seorang. Ia bukan untuk saya dan saya kesian dengan dia kerana apa yang dia buat semuanya dikaitkan dengan saya," ujar aktres cantik, Nora Danish mengenai laporan beberapa media yang mengatakan kekasihnya, Nadim Mohamed Nazri membeli rumah RM7.2juta untuknya.

Nora berkata, dia berharap penjelasannya ini menjadi titik noktah dan tidak ada lagi yang mengaitkan isu pembelian rumah dan kereta mewah itu dengan dirinya.

Pelakon itu mengaku Nadim adalah lelaki yang rapat dengannya kini tetapi menegaskan dia berkawan dengan anak kepada Menteri Pelancongan, Datuk Seri Mohamed Nazri Aziz itu bukan kerana harta.

"Saya tidak nafikan, sejak rapat dengan Nadim, ramai kata saya berkawan dengan dia kerana harta dan dia anak menteri.

Tetapi kalau orang boleh fikir, buat apa saya nak cari yang kaya, anak menteri, kerana pengalaman lalu banyak ajar saya.

"Apa yang saya pentingkan adalah kami selesa antara satu sama lain. Keluarga juga selesa dengan kami," jelas Nora.

Pelakon berstatus ibu tunggal itu juga menjelaskan mengapa dia memilih Nadim sedangkan terdapat khabar kurang enak sebelum ini mengenai lelaki itu, Nora mengatakan beliau sudah mengenali lelaki itu.

"Saya tahu sebelum ini dia dikenali dengan kisah peribadi, tetapi selama saya kenal dia sudah tujuh tahun, Nadim sebenarnya seorang lelaki yang baik dan suka menderma.

"Malah dia sebenarnya amat mengutamakan keluarga serta pandai melayan anaknya dan anak saya," ujar Nora.

Biarpun bersikap terbuka dengan hubungannya kali ini, Nora berkata, dia tidak mahu bercerita dengan lebih lanjut mengenai hubungan mereka, meskipun Nadim dilihat sudah mengakui bahawa Nora cukup istimewa buat dirinya.

"Saya tak mahu bercerita lebih lanjut, melainkan apabila sudah berkahwin. Tetapi itu tidak bermaksud saya akan berkahwin dalam masa terdekat ini.

"Jika dia (Nadim) mahu mengaku, itu terpulang pada dia kerana itu haknya. Tetapi bagi saya, bila sudah berkahwin barulah saya boleh bercerita segalanya," katanya mengenai tulisan Nadim yang kerap memanggilnya 'My Boo' dan 'My Love'.


Keluarga & kerjaya


Status ibu kepada Putra Rayqal Ramli Rizal Ashram, tidak menghalang Nora untuk terus aktif dalam bidang seni apatah lagi ia menjadi sumber pendapatannya selama ini.

Nora berkata, dia benar-benar bersyukur kerana syarikat pengurusan,  Metrowealth International Group (MIG) banyak membantunya menguruskan jadual dengan baik.

"Biasanya kalau saya terlibat dengan penggambaran selama 20 hari, MIG akan beri saya cuti selama dua minggu untuk bersama keluarga.

"Saya akui menjadi ibu tunggal agak susah juga untuk saya membahagi masa antara keluarga dan kerjaya tetapi Alhamdulillah kerana MIG banyak mempermudah jadual saya.

"Malah jika saya sibuk, ibu saya juga banyak tolong menjaga Rayqal dan adakalanya bekas suami dan bekas keluarga mertua juga bantu menjaganya," katanya.

Bukan sahaja sukses dalam kerjaya seni, aktres itu juga sebenarnya sudah mempunyai perancangan hidup dalam tempoh lima tahun akan datang dengan berhasrat memperluas perniagaan bedak sejuk ‘Tanaka’ selain berharap sudah berkahwin dan mempunyai keluarga sempurna.

"Buat masa ini perniagaan bedak sejuk itu saya jalankan secara kecil-kecilan melalui laman sosial Instagram dan Alhamdulillah sambutan memang bagus.

"Jadi saya rancang untuk melancarkannya tidak lama lagi secara besar-besaran dan pada saya bila produk itu bagus, tidak salah untuk saya kongsi dengan semua orang.

"Selain itu, tentu sekali saya berharap untuk membina sebuah keluarga sempurna apatah lagi lima tahun akan datang, usia saya dah 35 tahun, jadi saya berharap mempunyai anak lagi," katanya.

Anak emas MIG?

Dalam pada itu, berkongsi perkembangan terbarunya, Nora memberitahu, dia sedang sibuk menjalani penggambaran filem Pengantin Malam, sebuah filem seram arahan Eyra Rahman.

Katanya, filem tersebut memperlihat gandingan ketiganya bersama aktor kacak, Farid Kamil.

"Sudah seminggu saya jalani penggambaran filem ini dan sebagai pelakon apa yang boleh saya katakan, filem ini amat seram dan ia akan ditayangkan tahun depan," katanya.

Melihat kepada limpahan tawaran dari syarikat pengurusannya, ada yang berbisik mengatakan Nora kini menjadi anak emas MIG kerana sering menjadi pilihan untuk membintangi filem terbitan syarikat itu.

"Eh tidaklah! Tidak adil mengatakan saya anak emas MIG sedangkan artis lain seperti Yana Samsudin, Shaheizy Sam turut mendapat peluang sama rata dan David Teo sendiri tidak pernah bersikap pilih kasih.

"Biasanya MIG akan lihat pada kemampuan artis, jadi jika sesuai dia akan tawarkan pada artis tersebut itu dulu, cuma bezanya adalah dari segi liputan diterima," jelas Nora.

Duta Fruitale

Sementara itu, Nora ketika ditemui pada pertandingan pencarian Bintang Fruitale Pertama di Mydin Wholesale Hypermarket, Subang Jaya, kelmarin menjelaskan dilantik menjadi duta Fruitale selama setahun.

Selain mempromosi produk tersebut, dia juga menjadi mentor bagi peserta serta bertindak sebagai ketua hakim dalam pemilihan pemenang pertandingan itu.

"Saya buat keputusan memilih Fatin Atiqah sebagai pemenang kerana sejak awal lagi dia paling menyerlah dan memiliki  gaya persembahan yang baik.

"Selain itu dia juga amat berbakat dan kami sebulat suara menobatkan dia sebagai juara," jelasnya.

Nora berkata, Fruitale kini sudah memperbaiki produk mereka dengan lebih wangi dan berkualiti.

“Saya suka pertandingan Transformasi Bintang Fruitale ini kerana ia beri peluang kepada semua gadis memperbaiki penampilan dan keyakinan diri, sekalgius menerima nasihat profesional mengenai apa yang sesuai untuk mereka.

"Saya gembira dapat berkongsi tips dan nasihat berguna kepada mereka, terutamanya mengenai Fruitale dan manfaatnya," katanya yang juga menjadi duta Mamee dan Uniqlo.


Aeril, Wawa sudah berkahwin?


Aeril, Wawa sudah berkahwin?
Wawa Zainal

Aeril, Wawa sudah berkahwin?


Aeril, Wawa sudah berkahwin?
Aeril Zafrel

KONTROVERSI mengenai  dua pelakon popular Wawa Zainal dan aktor  drama bersiri Cinta Jannah, Aeril Zafrel berhubung  tentang pernikahan mereka masih menjadi tanda tanya.

Walaupun khabar angin sudah bertiup kencang di dalam laman sosial dan portal berita hiburan, Aeril hari ini cuba menafikan perkara tersebut.

Menerusi laman Twitter, Aeril berkata, jika mahu mendapat kepastian mengenai perkara tersebut perlu menghubungi penulis artikel berkenaan kontroversi perkahwinan itu.

“Yang rasa mahu mendapatkan kepastian atau tidak, rasanya boleh hubungi penulis artikel berkenaan rajamawar@bh.com.my. Terima Kasih kak Raja. Sayang akak.

“Sampai masanya nanti saya akan dedahkan siapa dan tujuan sebenar 'mereka' itu. Hasbunallah Wani'malwaqil,” tulisnya.

Bagaimanapun, usaha Sinar Harian untuk mendapatkan pennjelasan daripada empunya badan melalui panggilan telefon tidak berjaya, apabila Aeril tidak menyambut panggilan tersebut.

Sebelum ini, pasangan tersebut  pernah menafikan hubungan cinta mereka dan hanya mengeluarkan kenyataan “kami hanya berkawan sejak 2011”.

Isu ini menjadi panas apabila, pasangan ini dikatakan telah mempunyai cahaya mata lelaki yang kini berusia 6 minggu seperti yang dilaporkan Berita Harian, hari ini.

Mereka juga, dikatakan telah mendaftar pernikahan di Pejabat Agama Daerah Petaling pada 4 Februari lalu.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Rujukan